Ketika Hidup Semakin Sulit


        Allah itu dikenal, atau juga disebut: Robbul-Mustadh’afiin… Tuhannya orang2 miskin, lemah, kecil… Sayang, kitanya yg ga mendekat. Pengendali harga, pada akhirnya ya Allah juga… Tentu ada maksud dari Allah segala cobaan ini. Semua yang jahat & buruk, ya kembali kepada orangnya. Allah kasih ilmu pengetahuan, untuk bisa mensiasati semua keadaan. Kalo ga berlebihan, saat Ramadhan, harusnya malah hemat. Tapi justru konsumsi makin meningkat. Dari sisi pemerintah, hampir ini kebiasaan kita sebenarnya, orang Indonesia. Hidup tanpa perencanaan. Selain tentu ada kejahatan. Harusnya kan udah tau siklus ini bakal terjadi terus, persiapannya selalu “sesudah terjadi”. Bukannya sebelum terjadi.

Sementara itu, perilaku2 penolak bala, doa2 penolak bala, amalan2 penolak bala, sedikit yang melakukan & membaca. Sebaliknya, perilaku2 pengundang bala, kayak zina, hura2, maksiat, ghibah, korupsi, dusta…begitu meng-Indonesia. Menasional. Gimana Allah ga turunin bala coba? Dari sisi konsepsi ketuhanan, klop dah apa yang menjadi kekurangan/keburukan pemerintah, dengan kita juga.

Kalo mau berubah, kudu bareng. Pemerintah ya berubah, masyarakat ya berubah. Bukan soal mikir, kerja, pinter, doangan. Tapi soal hak Allah. HAM digedein. Hak Allah engga. Padahal tinggal di buminye siape? Makan rizkinye siape? Ngirup nafas darimane? Suka lupa kita sama Allah. Kita ingetnya sama hak kita doangan. Lupa ama haknya Allah. Wajar aja dah apa2 jadi sulit, susah. Sama yang ngajak keburukan, ga ada sebelnya. Giliran sama yang ngajak kebaikan, debatnya, komennya, ga keruan. Pedes. Padahal cabe mahal, he he.

Hulu hilir dipikirin, dikerjain, tapi sajadah ga dibenahin. Hati ga dibersihin. Perilaku ga dilurusin. Suka nyari2 genteng yang rusak, yang bolong. Padahal yang masalah, lantainya. Itulah kita. Makanya suka ga ketemu solusi. Salah penyebab.

Oleh : Ust Yusuf Mansur.

Sumber : Video Yusuf Mansur